News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Mempelajari Cara Hewan Berpikir Melalui Trik Sulap

Mempelajari Cara Hewan Berpikir Melalui Trik Sulap



Layar Kunci - Para pesulap mungkin telah melakukan ilusi mereka terhadap hewan non-manusia selama kita memiliki hewan peliharaan dan sulap. Sejak adanya kamera video berarti kita sekarang dapat menyaksikan reaksi mereka, memberikan arti baru pada "sihir monyet" . Beberapa ilmuwan berpikir kita dapat memahami persamaan dan perbedaan dalam proses berpikir antar spesies. 

Cloud Hosting Indonesia

Trik ini dipelajari Mahasiswa PhD Universitas Cambridge, Elias Garcia-Pelegrin. Hasilnya ditemukan bahwa efek ajaib memanfaatkan kemampuan manusia untuk mengingat apa yang terjadi. Selain itu juga kemampuan manusia untuk mengantisipasi apa yang akan terjadi selanjutnya. Oleh karena itu menggunakan kerangka magis memunculkan cara untuk menyelidiki kemampuan kognitif yang kompleks seperti perjalanan waktu mental (yaitu, mengingat masa lalu dan mengantisipasi masa depan). 

Untuk alasan ini, studi tentang respons manusia terhadap sihir telah menjadi cabang psikologi yang berkembang dalam beberapa tahun terakhir. Ini mungkin menjadi lebih berguna untuk memahami pikiran yang saat ini kurang kita ketahui daripada pikiran kita sendiri. 

Hasil studi menunjukkan tentang antropomorfisasi keheranan yang tampak dan heran ketika video populer terungkap pada primata. Dimana suatu item menghilang atau melakukan sesuatu yang tidak terduga. Namun demikian, para penulis menganggap tanggapan ini membenarkan penelitian lebih lanjut. 

Pada hewan dan bayi, kejutan dapat diukur melalui lamanya waktu yang dihabiskan untuk melihat sesuatu. Apa pun yang tidak terduga, kecuali jika dianggap menimbulkan bahaya langsung, akan menarik perhatian lebih lama daripada item yang sudah dikenal. Sejauh ini, penulis mencatat, belum ada studi sistematis yang menggunakan lamanya waktu pandang untuk menemukan apakah hewan tertipu oleh trik sulap yang sama yang menipu manusia. Jika demikian, ini akan menunjukkan kesamaan dalam “titik buta perseptif dan penghalang jalan kognitif” yang dieksploitasi oleh para pesulap untuk membodohi audiens mereka. 

Affiliate Banner Unlimited Hosting Indonesia

Melalui trik bola menghilang, keberhasilan ilusi tampaknya bergantung pada ekspektasi penonton terhadap gerakan bola dan isyarat sosial yang ditimbulkan oleh pesulap. Sementara itu pada hewan mana yang memiliki ekspektasi serupa bahwa bola, misalnya, akan bergerak ke atas setelah terlihat dilempar. 

Selain anjing, kebanyakan hewan tidak menganggap kita sepenting itu. Melibatkan perhatian tak terbagi dari kerabat terdekat manusia, yaitu simpanse merupakan salah satu tantangan utama dalam menerapkan rancangan eksperimental pada kera. 

Akan tetapi, penggunaan ilusi dan gangguan tidak hanya terjadi pada manusia. Simpanse akan berhenti melihat sesuatu yang mereka inginkan dengan harapan menipu saingannya agar fokus ke tempat lain. Magpies dan jay terlihat berpura-pura menyembunyikan makanan mereka di satu lokasi, sementara benar-benar menyimpannya di tempat lain, berharap cakar kecil mereka akan menipu calon pencuri. 

Fakta bahwa corvida mempraktikkan penipuan mereka sendiri, dan kecenderungan mereka untuk mengamati manusia dengan cermat, mungkin menjadikan mereka tempat terbaik untuk memulai penelitian semacam itu. (*)


Affiliate Banner Unlimited Hosting Indonesia

Tags

Newsletter Signup

Sed ut perspiciatis unde omnis iste natus error sit voluptatem accusantium doloremque.

Posting Komentar