News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Penyebab Orang Depresi Mengalami Masalah Memori Otak

Penyebab Orang Depresi Mengalami Masalah Memori Otak

 


Layar Kunci - Meskipun kita sering mengasosiasikan depresi dengan suasana hati yang buruk, kelelahan dan perasaan putus asa, tetapi beberapa orang dengan depresi mengalami masalah dengan ingatan mereka. Misalnya saja seperti merasa lebih pelupa dari biasanya.

Meskipun masalah memori tidak dibahas seluas gejala lainnya, tetapi gangguan kognitif sering terjadi pada penderita depresi. Faktanya ternyata tiga dari lima orang dengan depresi mungkin mengalaminya. Masalah ingatan diduga terkait dengan perubahan struktur dan fungsi otak kita yang terjadi karena depresi.

Masalah ingatan dapat terjadi ketika depresi pertama kali dimulai dan dapat berlanjut. Bahkan ketika gejala depresi lainnya telah membaik. Biasanya, memori kerja kitalah yang terpengaruh. Hal ini disebabkan ingatan jangka pendek yang kita gunakan untuk mengingat hal-hal secara aktif dari waktu ke waktu dan masalah dengannya dapat membuat kita sulit berkonsentrasi atau membuat keputusan.

Faktanya, banyak fungsi kognitif yang sering terpengaruh. Misalnya waktu respons, perhatian dan perencanaan, pengambilan keputusan dan penalaran. Depresi juga menyulitkan otak kita untuk beralih di antara tugas-tugas dan menghambat apa yang bisa menjadi respons spontan.

Tingkat keparahan masalah ingatan dapat berbeda dari orang ke orang. Tetapi beberapa penelitian menunjukkan kerusakan kognitif cenderung lebih kecil pada episode pertama depresi. Sementara itu masalah memori yang lebih buruk terlihat dengan gejala depresi yang lebih parah dan episode mood rendah yang berulang. Efek pada memori ini bahkan dapat bertahan ketika ada sedikit atau tidak ada gejala depresi.

  

Struktur dan Fungsi Otak

Depresi terkait dengan perubahan luas dalam struktur dan fungsi otak. Termasuk pada korteks prefrontal, hipokampus, dan amigdala. Semua wilayah ini terlibat dalam kognisi, fungsi eksekutif (seperti perencanaan, pengambilan keputusan, dan penalaran), dan pemrosesan emosi.

Wilayah ini saling terkait melalui sirkuit saraf dan mereka mengirim serta menerima pesan satu sama lain. Dengan demikian maka masalah di satu wilayah akan berdampak pada wilayah lain. Sirkuit saraf yang bertanggung jawab untuk proses kognisi dan emosi tumpang tindih dengan sirkuit yang mengontrol sistem respons stres kita. Jadi periode stres tinggi juga dapat merusak fungsi kognitif dan memperburuk suasana hati.

Perubahan di wilayah otak yang terlihat pada depresi dapat berdampak besar pada seberapa baik otak kita bekerja selama tugas memori. Misalnya, orang dengan depresi seringkali memiliki hipokampus yang lebih kecil dan mengalami peningkatan aktivitas yang meluas dari korteks prefrontal selama tugas memori kerja. Dalam hal ini mereka diminta untuk mengingat huruf tertentu.

Hal ini berarti otak orang dengan otak depresi harus bekerja lebih keras selama tugas ingatan. Misalnya dengan merekrut bantuan daerah otak tambahan untuk bekerja pada tingkat yang sama dengan peserta yang tidak mengalami depresi.

Sirkuit yang menghubungkan kognisi (termasuk memori) dan emosi menggunakan pembawa pesan kimiawi  seperti serotonin, dopamin, noradrenalin, dan glutamate. Hal ini memungkinkan neuron di wilayah otak untuk berkomunikasi satu sama lain. Karena sistem pembawa pesan otak terus berinteraksi satu sama lain, perubahan di dalamnya berarti neuron kita mungkin kurang mampu berkomunikasi satu sama lain. Ini juga dapat memengaruhi cara kerja memori kita.

Hal ini tidak berarti bahwa tidak banyak hal yang dapat dilakukan seseorang yang berjuang melawan depresi untuk meningkatkan ingatan mereka. Misalnya, olahraga terbukti bermanfaat bagi memori kerja, kecepatan pemrosesan, dan perhatian. Diperkirakan bahwa olahraga melepaskan pembawa pesan otak (termasuk serotonin dan dopamin) dan meningkatkan aktivasi di korteks otak. Keduanya meningkatkan pertumbuhan neuron baru dan plastisitas otak (kemampuan otak untuk berubah, beradaptasi, dan tumbuh). Semua ini penting untuk ingatan yang baik.

Terapi berbicara juga menunjukkan peningkatan aktivasi di korteks prefrontal. Hal ini dapat dikaitkan dengan peningkatan daya tanggap dan fleksibilitas, baik aspek penting dari kognisi dan suasana hati. Program pelatihan kognitif seperti latihan atau permainan kognitif, biasanya dilakukan di komputer bahkan dapat meningkatkan memori kerja dan perhatian.

Dalam beberapa kasus, antidepresan dapat membantu meningkatkan memori kerja. Antidepresan yang paling sering diresepkan, penghambat reuptake serotonin selektif dan penghambat reuptake serotonergik-noradrenergik, juga dikaitkan dengan perbaikan dalam perencanaan, pengambilan keputusan dan penalaran. Meskipun temuan ini beragam dan mungkin tidak bekerja dengan baik untuk orang yang lebih tua. Perawatan stimulasi otak baru yang memengaruhi cara neuron mengirim sinyal juga dikaitkan dengan peningkatan fungsi kognitif.

Masalah ingatan bisa menjadi gejala umum depresi dan dapat berdampak serius pada kehidupan kita sehari-hari. Termasuk seberapa baik kita bekerja di tempat kerja dan hubungan kita dengan orang lain. Inilah sebabnya mengapa penting untuk mempertimbangkan masalah memori bersama dengan gejala inti lainnya dalam depresi untuk meningkatkan pengobatan dan mencegah kekambuhan. (*)


Tags

Newsletter Signup

Sed ut perspiciatis unde omnis iste natus error sit voluptatem accusantium doloremque.

Posting Komentar